Showing posts with label opinion. Show all posts
Showing posts with label opinion. Show all posts

RCZ : Semakin bungkam semakin beringas di negeri yang Maha Asyik (katanya ...)

No comments

Wednesday, February 06, 2019



Bungkam?

Teringat potongan syair nan kafir
"Atas Nama Musik dan Hidup Yang Penuh Kebebasan"
Demikian lantunan kata dibalut rasa bangga
Apanya yang bangga?
Apa ini akan benar benar terjadi?
Membelenggu, Membungkam, Membatasi

Apa benar negeri ini sudah benar benar ngeri?
Menjamah mana yang belum atau bahkan tidak pernah sama sekali kau daki
Bahkan menghilangkan apa itu yang dinamakan Seni.
Segala satir ironi dan lirih yang kami beri
Seakan anti dan tak kau beri kami ruang lagi
'Tuk menyikapi segala kelucuanmu di negeri nan asik ini.

Jangan harap kami diam
Sekejam dan semanis apa paras dan ucapanmu
Secerdik dan securang apa aturanmu
Ingat kembali atas nama apa kami disini berdiri
Mengepal tangan tanpa melacurkan diri
Kembalikan kebebasan kami, kebanggaan kami, kemandirian kami

Biarkan segala caci maki ini
Menjalar di darah kami hingga ke lain generasi
Renungi lagi apa yang sudah menjadi basi
Kita suka tinggal di negeri yang asik ini
Tapi kita benci dengan sistem busuk ini
Jangan kembalikan kita semua ke zaman itu lagi!

- riot circle -

Mungkin itu sedikit ungkapan emosi dari gue ya ketika tau ada rencana RUU Permusikan yang sangat sangat useless aja sih. Yaa mungkin gue ungkapin biar lebih indah aja ya walaupun masih kelewat ngaco sih karena gue bener-bener gk ahli dalam menyusun kata-kata, tapi setidaknya mengurangi umpatan nan frontal untuk para pencetus dan pendukung di balik RUU Permusikan ini.. Tidak perlu lagi dijabarkan mana pasal pasal karet dan memang tidak perlu dijabarkan lagi karena memang TIDAK PENTING.

Read more ...




kepsir.com 

Riot Circle : 20 Tahun MASKARYOO Makin Menggila!

No comments

Thursday, December 06, 2018



Satu kata  yang cocok buat anniversary 20 tahunnya dari unit ska dari Bandar Lampung, Maskaryoo adalah BANGSAT!! (keren maksutnya)....

Gila! Serasa balik ke jaman dulu waktu masih di bangku SMA dateng ke acaranya Loud Fest atau Sunday Jamming di Pasar Seni, auranya bener-bener alkohol banget, ha ha ha... Orang orang yang gue kira udah hijrah atau gak udah kembali kejalan sebagaimana manusia normal ternyata masih aja liar. Segerombolan mohawk street punk entah dari antah berantah mana yang cukup membuat suasana semakin brengsek. Skinhead boys, rude boys, ditambah brotherhood klub-klub motor, semua tumpah ruah di venue yang menurut gue bener-bener bebas lah, gimana gak bebas, lo boleh bawa itu botol bir keman- mana sambil dengerin band-band yang perform. Salute for BEERCHIPS TEROPONG KOTA BUKIT SINDY!!!

Diramaikan juga oleh band lokal yang ikut berpartisipasi itu ada REGGAE MAMPUS, LOWRES, THE SENIOR HIGH SCHOOL, LIMA MILIGRAM, FREEDOM, FATMAN, KOMPARES, BELANGKON HAJI, TRAVEL 44.000. Sempet kelewatan beberapa band dan akhirnya gue cuma dapet 4 band terakhir sebelum Maskaryoo yang punya hajat perform.

Jujur malem itu gue ngerasa bener-bener kelewat mabok, bawaanya pengen pogo aja, hahaha.. Bener aja untuk pertama kali gue nonton band hardcore punk lawas TRAVEL 44.000 gue langsung jatuh cinta, gak pake lama langsung aja gabung sama anak-anak street punk lainnya yang udah pada pogo. Gila ini band salah satu dambaan gue lah soalnya bener-bener rindu ada band hardcore punk gini lagi di Bandar Lampung. Serasa lupa dan gak kerasa kalo kepala udah berapa kali kena gebuk yang lagi pada pogo, dan gue enjoy aja. Lucu aja sih kalo ada ribut-ribut gara gara senggolan lagi pogo, dan bener itu kejadian didepan mata gue sendiri dan yang buat gak masuk akal yang ribut itu padahal sama sama street punk gitu, gak tau ya punk asal-asal apa emang udah pada ketinggian, hmmm...

So far TRAVEL 44.000 berhasil badan gue berkeringat and they so fucking liar!!!
Sebenernya sebelum TRAVEL 44.000 main, ada LIMA MILIGRAM (skapunk) dan KOMPARES (rock n roll) dan ini juga isi personilnya orang orang lama semua di perskenaan underground Lampung, dan bener bener salut ternyata semangat mereka belum pada luntur dan tetep liar, yaa walaupun agak menjaga diri mungkin karena faktor usia yaa hahaha.....

Gue kira gue udah gak sanggup lagi tuh buat pogo-pogoan hahaha. Jauh dari rasa lelah dan mungkin juga banyak bir dimana mana, hahaha... Gue juga gak tau tuh kenal gak kenal pokoknya join aja minumnya hahaha... Langsung aja ke band selanjutnya ada dari miliknya BELANGKON HAJI (ska) dengan format cover beberapa lagu ska legendaris dari miliknya THE SPECIAL, MADNESS, dan lagu mereka sendiri. Mengingatkan gue pada jaman pensi SMA dulu kalo nonton band-band ska gini dengan kemeja/kaos polo yang gombor terus sepatu converse jigong ditambah potongan rambut mohawk tiga jari aja hahaha....

Keren BELANGKON HAJI dah. Oh iya gue dikasih tau kawan gue ternyata gue nempelin kuping gue ke speaker monitor ternyata pas Belangkon Haji lagi perform.....hahahaha kacaw bener dah kacau!!!


 Read More...




KEPSIR.com 

Numbered musical notation, Two-dimensional space, Primary color, Drum - Alat musik, Tropical woody bamboos, studio musik terdekat, alat musik tifa berasal dari daerah, fungsi musik tradisional, alat musik, maskaryoo, lampung, musik, indonesia, indie, punk, ska

Riot Circle : Pandangan Negatif Skena Bawah Tanah!

No comments

Wednesday, November 28, 2018


Skena underground masih sangat kerap dipandang negatif oleh kaum kaum yang tidak benar benar paham apa yang ada di dalam underground tersebut. Mabuk, berandalan, tidak bisa diatur, narkoba, kekerasan apa lagi itu yang bener bener muak gue dengernya. Pandangan negatif bener gue rasain seminggu ini, yaa di ejek-ejek anak moshing.. hahaha lucu ya lingkungan kampus gue, begitu dungu pemikirannya!!!

Setelah acara tour band PETRUS asal Pekanbaru di KLUB SUMUR minggu 18 November 2018 kemarin di Bandar Lampung, gue akui itu gue sangat menikmati senggolan demi senggolan, headbanging yang bener-bener enak banget (yang tau tau aja). Gue bener-bener gak sadar beberapa moment terekam dengan temen (kampus) gue yang kebetulan dia lagi shoot acara itu buat jadi video recap gigs itu. Setelah beberapa saat video itu di upload temen gue di instagramnya, dan hasilnya emang gue bilang keren lah, btw temen gue itu bisa dikatakan orang yang mungkin jarang atau bahkan gak pernah dateng ke event underground. Jadi cukup amaze aja gue dia bisa nyolong gambar ditengah tengah moshpit gitu. Balik lagi ke cerita setelah video recap tadi di upload dan hasilnya otomatis diliat anak anak kampus gue dan bener-bener gak nyangka aja bisa seheboh itu dan jadi bahan omongan karena ada gue di dalam video itu.

Keesokan harinya, gue ke kampus dengan perasaan tenang-tenang aja, dan bener aja tiba-tiba ada nyeletuk "weeh moshing ya boy kemaren, asik lo anaknya pasti metal banget". Kaget aja gue dan santai aja gue nanggepin biasa aja lah, toh juga gak ngerugiin doi. Tiba-tiba ada lagi nyamperin gue dan ngomong "acara apa kemaren itu? mabok gk?, aneh-aneh ya yg dateng? kok gitu sih musiknya? aneh ya", hahaha ya gitu deh pokoknya pertanyaan yang seakan akan mencap skena underground ngeatif secara tidak langsung. ~ huftt....

Gak sampe disitu aja, ada lagi pertanyaan yang lebih ekstream sih menurut gue, gini pertanyaannya, ....


 Read More...




kepsir.com

Riot Circle Zine : Sosok Wanita Dalam Grup Musik!

No comments

Saturday, November 17, 2018



Yaps, telat dua hari gue update dari acaranya KEPSradio itu yang namanya MINmax yang digelar di Warung Nongkrong, 14/11 kemaren. Sebenernya itu sih acaranya ini udah berapa kali diadain, tapi yaa baru dateng di MINmax kemaren ini hahaha...

Line up nya itu ada duo atau band gitu, kondisional sih katanya mah, ada si Cheery Trees, Mr And MRs, Garhana dengan format akustikan intim gitu, jadi antara si performer dan penikmat bisa duduk bareng dan bercanda bareng dipandu dengan duo mas mas MC dari KEPSradio, mas mus & mas bud  yang juga langsung streaming melalui kanal radio.online KEPSradio, gokill gak? gokilll kaaan, makannya gue juga rada nyesel gak dateng dari dulu. hahaha...



Sebenernya gue gak enak sih mau ngungkapin tapi jujur dari lubuk hati yang paling dalam gue cuma tau Mr & MRs aja, hehehe (sorry ya yang lain), secara Mr & MRs udah 2 kali main di acara kampus gue dan itu juga gue yang jadi LO nya dan secara musikalitas (teknis dan lagu) menurut gue sih paten lah, gak cuma si mba vokalis nan merdu yang menjadi perhatian kaum adam, player yang lainnya juga lumayan buat lo mangap deh, jago jago semua. Dan juga berangkat dari (kayaknya) sepasang kekasih antar si vokalis dan si gitaris yang menurut gue udah pas banget lah, yaaa walaupun udah gak lagi sih sekarang, eh kurang paham juga yeee. Kemaren pas di acara MINmax, format yang mereka hadirkan dengan akustik, tapi hanya vokalis dan bassist aja. Dan bener aja feeling gue, tetep aja gue melongo ngeliat mereka perform. Panji yang saat itu jadi bass player nya  Mr & MRs keren banget sih, dia bisa back up musiknya semua dalam bass itu, skill full banget lah salut!!. Belum lagi suara khas Ibeb ditambah tarian tarian yang kata gue sih asal aja, tapi yaa kereen gitu. Naaah ini yang jadi point gue sih untuk tulisan gue, gimana kalo itu vokalisnya bukan cewek? Apa penonton tetep antusias nontonnya? Apa malah jadi biasa aja?? Ntar kita bahas....



Pertama kali gue nonton Cheery Trees dan yang gue inget adalah band yang namanya Sold Out, ~ ya gak sih? Dan benar itu adalah gitarisnya Sold Out. Yaaa jaman masih SMA lah sering liat Sold Out itu di pensi-pensi atau festivalan suatu Brand baju terus main di mall hahaha.... Eh bukan mau bahas Sold Out nya, kita bahas Cheery Trees nya. Bisa dibilang folk atau Pop akustik sih (menurut gue ya) dengan beberapa lagu yang mungkin liriknya bertema motivasi hidup gitu deh. Kereen lah buat yang suka musik musik santai buat tenangin diri sambil dengerin ini duo.


 Read More...




kepsir.com

Dear Millennials: Haruskah memilih Menjadi Spesialis atau Generalis?

No comments

Wednesday, November 14, 2018



Mungkin sudah tidak lazim terdengar di telinga tentang dua hal ini, generalis dan spesialis. Sebagian dari kita bisa saja masih bingung dengan dua pilihan tersebut. Pilihan tersebut sebagai bahan refleksi dalam mengenal diri kita sendiri, bukan untuk dibandingkan. Percaya tidak percaya, kedua hal tersebut hanyalah sebuah ‘kepercayaan’  yang akhirnya mendarah daging karena stigma yang ada dalam pikiran kita.

Dua hal tersebut bukan untuk dicari dan dibandingkan mana yang paling benar, yang paling baik dan paling menjamin kehidupan di masa depan, karena keduanya sama-sama baik, hanya saja tergantung pada cara diri kita sendiri menganggap dan mengubah stigma negatif tentang hal tersebut.

Sering sekali seorang generalis  merasa gagal menemukan potensi diri. Yang menjadi masalah bukanlah perihal gagal atau berhasil, tapi bisa jadi karena kita belum meyakini bahwa kita memiliki potensi tersendiri yang lama kelamaan bisa menimbulkan stigma negatif dan menghilangkan rasa kepercayaan diri.

Setiap hal pasti ada kekurangan dan kelebihannya. Hanya saja, kembali pada kita sendiri apakah ingin fokus untuk mengubah kekurangan atau memaksimalkan kelebihan yang kita punya, karena seluar biasa apapun orang tersebut pasti memiliki kekurangan. Jangan jadikan kekurangan itu sebagai pembatas untuk melakukan hal yang lebih baik lagi.

Berkaca dengan keadaan sekarang ini, dunia sedang berubah dan akan terus mengalami perubahan. Teknologi mengubah dunia kita setiap hari. Itu mengubah cara kita berinteraksi, cara kita belajar, bahkan gaya hidup kita. Tetapi yang paling menakutkan dari semuanya, itu membuat pekerjaan menjadi hilang.

Pada titik ini, tidak dapat dihindari bahwa beberapa pekerjaan akan diotomatisasi. Seluruh pekerjaan kita, apa pun itu, dapat diambil alih oleh mesin-mesin. Tetapi hal itu bukan sebuah malapetaka. Walaupun banyak pekerjaan yang akan diambil alih oleh teknologi, tetapi itu juga selalu membuka peluang baru.

Masalahnya adalah, kita tidak tahu apa peluang atau pekerjaan baru itu. Kita memerlukan beberapa tingkat spesialisasi untuk mendapatkan pekerjaan yang ada sekarang,  tetapi kita juga memerlukan beberapa tingkat generalisasi untuk melindungi diri sendiri jika pekerjaan kita diambil alih oleh mesin.

Itu sebabnya kita membutuhkan strategi tersendiri. Bukan saatnya memilih dan mengkotak-kotakkan diri menjadi spesialis atau generalis, tetapi strategi yang harus dipakai adalah bagaimana kita akan beradaptasi dengan perubahan dan ketidakpastian di masa depan. Membuat strategi tersendiri membuat kita memiliki keuntungan yang banyak.

Kita akan memiliki kedalaman dan keahlian untuk mendapatkan pekerjaan yang kita inginkan atau pekerjaan yang kita minati sekarang. Tetapi kita juga memiliki peluang untuk beradaptasi, beralih jalur, dan memiliki banyak titik awal jika ada perubahan.

Setiap orang secara alami adalah seorang spesialis atau seorang generalis. Sebagian dari kita hanya memiliki kecenderungan untuk terjun lebih dulu ke dalam topik yang kita minati. Yang lain lebih tidak berkomitmen dan senang belajar tentang berbagai bidang. Mungkin kita kadang-kadang generalis dan spesialis di lain waktu.

Tidak menjadi masalah di mana kita berada, yang menjadi poin penting adalah memaksimalkan potensi terbaik kita utuk menciptakan manfaat yang sebesar-besarnya untuk masyarakat dan menjadi “the best version of us.


// Dinda Shezaria Hardy Lubis
//
Spoken words blow with the wind, but what is written will remain.

KEPSIR.com 

Stigma yang Paling Buruk Ialah di-Cap Cewek Binal

No comments

Thursday, October 04, 2018



Cewek Binal!
Entah kenapa sosok cewek itu masih aja selalu dirugiin di setiap lini kehidupan. Stigma yang paling buruk adalah di-cap cewek binal. Mungkin karena cuma kaum hawa yang wajib buat ngejaga segalanya. Kalo gak, semua orang bakalan ngehujat semaunya. Pun cewek kerap dianggap juga biang masalah dan sumber dosa. Cewek gak akan bisa nyalurin kekuatan mereka, karena selalu dianggap lemah, kerap dianggap perasa bukan pemikir. ~ masih...

Gak lupa, disini juga gue mau mengomentari tulisan dari salah seorang cewek yang juga ikut melabeli kaumnya sebagai cewek binal. Dia menuliskannya di Kompasiana. Dia menuliskan secara detail kalo perempuan yang baik dan benar itu harus tertutup.

Tapi, sikap apriori orang kebanyakan di mana saja pun berada tentu gak bisa dijadiin acuan secara serampangan. Lalu kapan kita bisa bilang kepada kaum adam dengan sebutan cowok binal?!
Kayaknya celah itu sangat sedikit, karena cowok binal cuma diasosi-in kepada yang melabeli diri sebagai gigolo atau mungkin simpanan tante-tante. Sedangkan ketika bicara cewek, banyak sekali celahnya. Padahal belum melabeli diri sebagai seorang cewek panggilan ketika pulang malam sudah dicap cewek binal/murahan/gampangan. Apalagi kalo pakai baju terbuka, makin aja dah diamini pra-anggapan buruk itu.

Ditambah dengan budaya ketimuran atau khususnya Jawa yang selalu menasehati anak ceweknya agar gak pulang larut malam. Karena anak perawan pulang malam itu masih dan sangat dianggap buruk. Padahal pulang larut malam itu banyak alasannya. Bisa saja lembur kerja atau kerja kelompok. Kenapa tetangga kita lebih memilih berburuk sangka dengan kehidupan pribadi seorang cewek? Lalu, cowok boleh pulang sampai pagi sekalipun? Aneh?! Dianggap lazim, meskipun sejak malam hingga pagi yang dilakukan oleh si cowok itu bisa juga cuma hal-hal negatif.

Bahkan ada satu cerita yang dialami oleh salah satu teman cewek gue, sebut ajalah namanya Tiara. Dia merupakan seorang guru di sekolah menengah atas swasta yang ada pondok pesantrennya. Jadi kesan religius begitu kental, dia pun sebelum mengajar sudah menggunakan jilbab.

Sekali waktu, Tiara pernah mengalami pengalaman yang kurang mengenakkan. Karena akun FB-nya diobok-obok oleh salah satu muridnya kemudian mengunggah foto-fotonya yang masih belum menggunakan jilbab ketika main di pantai bersama kawan-kawannya saat awal kuliah. Karena diunggah di grup kelas si murid, foto itu pun jadi perbincangan banyak orang. Hingga pada akhirnya Tiara tahu foto-fotonya dijadikan bahan pergunjingan dari salah satu staf di sekolahnya.

Si staf sekolah itu ngasih tau Tiara kalo fotonya dijadiin omongan sama banyak orang. Karena gak mengenakan jilbab dan main di pantai. Sebelum memberitahu ihwal fotonya tersebar, si staf itu melontarkan kalimat yang menyesakkan hati. “Bu, dulu kamu cewek binal ya?,” kata si pria itu. “Loh, kok bisa bilang gitu?,” jawab Tiara. “Lha itu bu, fotomu yang enggak pakai jilbab pakai celana jins di pantai itu sekarang jadi bahan omongan murid-murid,” kata si pria yang gampang menuduh itu. “Ya ampun, itu kan tarafnya masih sopan. Dan perlu diakui, saya dulunya memang belum berjilbab. Tapi dandanan saya dari dulu ya sopan,” tutur Tiara.

Dari cerita itu sangat terlihat kalo masih banyak manusia yang menuduh sosok cewek dengan sebutan cewek binal hanya karena pakaiannya gak tertutup seperti layaknya orang religius pada umumnya. Karena itu, gak heran budaya pemerkosaan masih aja selalu menyalahkan pihak cewek yang jelas-jelas merupakan korban.

Ada juga contoh lainnya, ketika ada satu orang cowok dan satu orang cewek lagi asyik ngobrol. Ibaratnya mereka baru saling mengenal. Makin lama obrolan si cowok ngejurus pada ungkapan-ungkapan mesum. Contohnya, pancingan-pancingan suka nonton bokep. Terus ngarah ke kalimat semacam ‘Aku sange deh pas lihat kamu tadi posting foto bangun tidur di Instagram’. Syukurnya, si cewek ngerespon dengan senang hati. Tanpa pikir panjang, otak si cowok pasti langsung ngelabelin si cewek yang baru dikenalnya itu gampangan.

Sayangnya, gak jauh berbeda ketika ngelihat para cewek ngeluarin ungkapan ‘rahimku anget’ atau ‘ovarium meledak’ ke sosok cowok yang dikaguminya. Kemudian si cowok pun juga menanggapi dengan berbangga diri sama halnya dengan respon si cewek yang diajak ngobrol mesum tadi. Tapi kenyataannya apa? Tetep si cewek ‘rahim anget’ yang dianggap murahan sama banyak orang, bukan si cowok yang berbangga hati itu. Karena secara naluri, cowok disuruh buka celana sama cewek lebih banyak nurutnya pasti. Berbeda dengan cewek kalo disuruh buka bajunya sama cowok yang gak dikenal pasti ketakutan.


***
Bhagasdani
Source : guneman


www.kepsir.com

KOES BERSAUDARA; KOES PLUS DAN MISI HIDDEN TANAH AIR.

No comments

Friday, August 10, 2018




Mungkin masih banyak yang belum kita tidak ketahui mengapa mereka Koes Bersaudara bisa masuk penjara di rezim Presiden Soekarno pada saat itu. Dari berbagai sumber buku dan penulis serta pengamat musik nasional banyak yang membedah kasus ini hingga lapis permukaan masyarakat sampai para penikmat Koes Plus (pada kala itu masih bernama Koes Bersaudara).

Bermula dari fatwa seorang Presiden Soekarno bahwa rakyat Indonesia harus anti musik NGAK NGIK NGOK (kata lain anti music Rock and Roll).  Musik – musik yang berasal dari luar harus enyah dari daratan bumi Indonesia yang tak lain adalah kepentingan politik Negara Presiden Soekarno yang tak mau kalau bangsa dan rakyat Indonesia masih terpengaruh dari negara – negara yang pernah menjajah tanah air kita.

Seperti kutipan pidato Bung Karno pada saat HUT GMNI 1965 :
JANGAN SEPERTI KAWAN – KAWANMU KOES BERSAUDARA. MASIH BANYAK LAGU INDONESIA, KENAPA MESTI ELVIS-ELVISAN, BER-NGAK-NGIK-NGOK. 


Kutipan ini berasal dari Djon Koeswoyo, putra tertua dari Tonny Koeswoyo, di ambil dari buku Kisah dari Hati KOES PLUS.

Lalu apa hubunganya dengan Koes Bersaudara (Koes Plus) dengan rezim itu?

Tentu jelas saling berhubungan. Sang pemilik rezim menolak akan musik demikian sedangkan musik-musik Koes Bersaudara menganut aliran rock and roll yang ter-influence dari band besar asal Liverpool Inggris, yakni The Beatles dan penyanyi solo rock and roll nyentrik Elvis Persey.

Pertanyaan yang mungkin muncul adalah kapan dan alasan kenapa Koes Bersaudara dipenjarakan pada rezim Bung Karno? Koes Bersaudara masuk penjara di rezim Bung Karno pada tanggal 29 Juni 1965 Glodok dibilangan Jakarta pusat. Masyarakat dan media bertanya mengapa mereka harus masuk bui tanpa alasan?

Disinilah jawaban kenapa mereka harus masuk penjara glodok di tahun 1965 ? Para personil Koes Bersaudara; Tonny Koeswoyo, Nomo Koeswoyo, Yok Koeswoyo dan Yon Koeswoyo, rupanya adalah mereka menjadi salah satu misi Negara yang dibentuk oleh Bung Karno melalui utusan Kolonel Laut Koesno, seorang perwira dari KOTI (Komando Operasi Tertinggi) sebagai bagian misi intelegent Negara untuk memata-matai Malaysia yang antipati terhadap tanah air kita.
- ADVERTISEMENT-


Misi yang sengaja dibuat oleh Bung Karno memanfaatkan popularitas Koes Bersaudara di Negeri Jiran Malaysia yang dari awal Indonesia tidak setuju dibentuknya Negara Malaysia bentukan inggris (dulu bernama Malaya). Skenario yang dibuat oleh Bung Karno memang benar-benar hanyaKoes Bersaudara dan Bung Karno yang tahu. Dibuatnya polemik seakan – akan Bung Karno dan rakyat Indonesia sangat benci dengan Koes Bersaudara dengan memberi kesan setelah keluar nanti Koes Bersaudara akan hijrah dari tanah air ke Malaysia lalu diterima oleh pemerintah dan rakyat Malaysia
sehingga praktis Koes Bersaudara mudah mengamati politik negeri Malaysia.

Singkatnya pada tanggal 24 Juni 1965, pada saat Koes Bersaudara diundang pesta di kediaman bapak Kolonel Laut Koesno di Jl. Djati Petamburan II A , saat pesta yang berjalan meriah itu tiba-tiba saja kerumunan masyarakat berteriak “Ganyang nikolem dan ganyang ngak ngik ngok. lagu-lagu the beatles dan barat popular yang memang dilarang pada rezim pemerintahan Bung Karno."

Dan pada tanggal 29 Juni para personil Koes Bersaudara akhir nya harus mendekam di tahanan kejaksaan di jalan Gajah Mada sebelum mereka di pindahkan ke penjara Glodok. Koes Bersaudara pada waktu itu memang dirancang sedemikian rupa sebagai korban karena membawakan lagu-lagu The Beatles. Ketidak-tahuan Koes Bersaudara membuat Tony Koeswoyo, kakak mereka sekaligus Leader di Koes Bersaudara merasa dikorbankan dan melampiaskan kekecewaannya dalam album To The So Called The Gulties yang mengisahkan pengalaman mereka di penjara (kutipan dari buku Kisah Dari Hati KOES PLUS).

Itimidasi didalam penjara pun tak luput mereka rasakan saat baru memasuki penjara glodok. Sambutan pekikan ketika mereka memasuki lorong – lorong sel, terikaan; tahanan baru…. tahanan baru… membuat suasan bagi para personil  Koes Bersaudara amat sangat mencekam kala itu, akan tetapi dalam suasana yang sama mereka dikejutkan sosok seseorang yang sudah lama dikenal Yok Koeswoyo, seorang preman wilayah pasar mayestik di bilangan kebayoran baru yang bernama Bambang Sembuto.

“Hee... Biarkan mereka masuk, itu teman-temanku dari  Koes Bersaudara” - kompas, 13 oktober 2004.

Teriakan koor penghuni lapas pun berubah “hidup  Koes Bersaudara…  Koes Bersaudara… hidup Koes Bersaudara...” suara yang kedengaranya lebih merdu daripada sambutan penonton pada saat  Koes Bersaudara manggung.

Suasana mencekam pun mereka rasakan kembali menjelang mereka keluar dari lapas glodok, mereka merasakan suasana mencekam “kala itu terjadi perkelahian massal antara dua kelompok etnis tertentu di penjara glodok. Amat sangat mengerikan mereka melihat tubuh korban lawan itu dipotong-potong dan cipratan darahnya membasahi dinding – dinding penjara.“ - sumber laman kompas 13 oktober 2014.

Pada 29 september 1965 mereka dibebaskan begitu saja dimalam hari,  Koes Bersaudara pun terheran-heran pada saat mereka keluar dari penjara Glodok dan mereka melihat banyaknya kendaraan lapis baja yang berhulu hilir di jalan raya ibu kota. Mereka pun tidak menegtahui kalau dini harinya Indonesia mengalami masa sejarah yang amat kelam. Jika tidak terjadi peristiwa G30S (gerakan 30 september 1965) mereka  Koes Bersaudara hampir pasti dikirim ke Malaysia dalam melaksanakan misi Negara, dan misi ini pun gagal di jalankan sehubungan dilengserkanya Presiden Soekarno dari jabatannya.

Epilog dalam tulisan ini saya tulis dari berbagai sumber buku dan narasumber bahwa Koes Bersaudara bukan hanya sebuah band melainkan mereka TONY, NOMO, YON, dan YOK KOESWOYO bagi saya mereka lebih dari itu lebih dari sosok band idola yang menginspirasi di blantika musik nasional, menurut saya mereka adalah Pahlawan Indonesia yang rela mengorbankan jiwa raga nya untuk masuk dalam misi Negara.

Memang mereka tidak berjuang dengan harus perang yang bermandikan darah seperti para pejuang nasional lain nya, bagi saya Koes Bersaudara adalah pahlawan musik sekaligus pahlawan nasional asal Tuban Jawa timur yang gigih yang mungkin tidak akan pernah dialami dengan band – band masa kini yang rela mengorbankan jiwa dan raga nya untuk tanah air.
Dengan Koes Plus (Tonny, Yon, Yok, Kasmurry) pun di era orde baru keperintahan Soeharto mereka melanjutkan misi untuk mengintai Timor Leste yang pada saat itu Presiden Soeharto ingin mengetahui mana saja masyarakat Timor Leste yang pro dengan tanah air dan Protugis di tahun 1974 sebelum mereka lepas dari tanah air dan memerdekakan diri di tahun 1999 silam.

Wajar atau berlebihankah kalau Koes Bersaudara atau Koes Plus saya anggap sebagai pahlawan nasional?



Koe koe konco mumet. Raeneng aku koe mumet. Eneng aku sandiwara kelabu. Utamakan silaturahmi DOOOR TU DOOOR.
Instagram


[right-side]

Column : JUKI (Jual Kisah) Seputar Gigs!

No comments

Sunday, July 22, 2018



Gigs adalah tempat dimana bertemunya seluruh aspek dari berbagai scene/ komunitas/ kolektif, band dan personal yang saling berekspresi serta berapresiasi atas karya-karya yang ada. Bukan sekedar pertunjukan musik, gigs juga menjadi ajang reuni dan silaturahmi bagi pihak-pihak yang long time no see. Disana kita juga menemukan deretan lapak yang menyajikan berbagai macammerchandise. Pada gigs tertentu, terdapat pula pameran artwork atau semacam poster, dan sejenisnya. Dari semua varian keindahan tentang gigs tersebut, saya mencoba mengutarakan uneg-uneg, menguak kesalahan, mungkin juga kelucuan yang terjadi di gigs. Entah faktor internal maupun eksternal, saya coba kupas pada poin-poin di bawah ini.

Band-band yang Tidak Disiplin
Terdapat banyak kasus tentang ketidakdisiplinan band. Antara lain, ada sebuah band yang mendapat jatah tampil di awal acara, tetapi mereka sengaja datang terlambat, mencari waktu yang enak untuk tampil. Hal ini benar-benar menghambat jalannya sebuah gig. Bukan hanya yang tampil di awal, bagi semuanya saja. Mungkin bukan menjadi suatu masalah, jika band-band di urutan rundown berikutnya sudah siap dan mampu mengisi kekosongan ini. Jika tidak, waktu akan molor, dan band-band berikutnya terancam pemotongan durasi. Bahkan ada yang sampai batal tampil karena keterbatasan waktu. Merugikan yang lain bukan?

Organizer!
Kesalahan-kesalahan tidak hanya datang dari audience dan performers. Pihak-pihak penyelenggara sebuah gigs (sebut saja di sini sebagai organizer) juga punya beberapa poin-poin kesalahan. Dari hal-hal yang wajar dan mendasar, sampai yang berbau kelucuan. Pada umumnya, kesalahan yang biasa terjadi seperti kurangnya persiapan yang matang dari organizer. Sehingga banyak hal sepele yang terlupakan dan berjalan kurang maksimal. Entah itu sistem kepanitiaan dan pembagian tugas, venue, alat, sound, mungkin juga perijinan dan keamanan, sampai publikasi. Imbasnya, gigs menjadi berjalan tak sesuai dari yang diperkirakan. Di samping hal-hal tersebut, saya pernah mendengar dan melihat langsung kasus-kasus yang saya rasa lucu dari beberapa organizer gigs. Sebagai salah satu contoh, band teman saya pernah mendapat tawaran untuk berpartisipasi secara kolektif dalam sebuah gig. Okay, but that's fuckin' funny! Mengapa? Karena, katanya semakin besar dana kolektif yang diberikan, semakin besar pula ukuran logo/font band yang tertera dalam pamflet. No comment lah, cukup tertawa saja. Lalu, ada pula organizer yang terlalu profit-oriented. Sewajarnya, tidak perlu terlalu mengharapkan keuntungan finansial dari sebuah gig, toh dana yang terkumpul sebaiknya juga dikembalikan ke scene/komunitas/kolektif, demi kepentingan bersama. Atau mungkin digunakan untuk gigs berikutnya, bukan untuk konsumsi pribadi.

Sok Jagoan dan Kampungan
Ini yang biasa terjadi di sekitar kita. Hampir di setiap gigs, apapun genre musiknya, pasti ada saja adegan-adegan perkelahian, baik dalam skala kecil maupun besar. Faktor-faktor yang memicu perkelahian biasanya adalah tersenggol-nya sesorang ketika sedang ber-pogo/ mosh/ dance. Sebagian dari mereka lose control akibat terlalu terpengaruh minuman keras/ obat-obatan. So, drink responsibly! Selain itu, ada juga yang berkelahi atas dasar menyelesaikan masalah pribadi/ dendam lama dengan pihak lain di sebuah gigs. Orang-orang sok jagoan dan kampungan semacam itu benar-benar salah tempat.

Aparat KURUS (kurang terus)
Biasanya berlaku di gigs yang menggunakan ruang-ruang publik seperti gedung pertemuan, aula, dan semacamnya. Proses pengorganisasian gigs di tempat-tempat tersebut membutuhkan perijinan sewa tempat dan keamanan. Birokrasi semcam ini harus melalui pihak yang berwajib, pada umumnya kepolisian. Di kantor polisi ketika mengurus perijinan, kita sudah diharuskan memberikan uang dengan nominal tertentu. Tetapi, mengapa ketika gigs berlangsung beberapa personil polisi yang hadir untuk mengamankan jalannya acara terkadang masih meminta uang tambahan? Yang katanya buat beli pulsa atau rokok.

Sedikit atau banyak, pasti masih ada lagi kesalahan dan kelucuan seputar gigs yang belum tersampaikan oleh tulisan saya. Hanya sebatas uneg-uneg atas apa yang terjadi di sekitar kita, bukan bermaksud menggurui. Karena saya pribadi juga bukan manusia yang tak luput dari kesalahan. Dengan adanya poin-poin yang saya berikan di atas, saya berharap kita semua, tanpa terkecuali, mampu belajar dari kesalahan dan mengintrospeksi diri masing-masing.


Warga sipil, hobi minum-minum, rutinitas merokok.
Twitter \\ Instagram

- ADVERTISEMENT-




Asal Kalian Tahu, Bagi Gue Menjadi Manusia Itu Melelahkan

No comments

Friday, June 15, 2018



Sudah beberapa hari ini gue tidur gak nyenyak dan terbangun dengan perasaan yang berantakan. Rasanya gue mau kabur dari semuanya dan sembunyi kalo bisa. Sebagian dari diri gue ngerasa kayak "Kenapa sih gue masih tetep peduli, padahal gue gak bakal bisa bikin perubahan" tapi separuh diri yang lainnya berteriak "lo pasti bisa, lo punya suara, pake suara lo itu!"

Ya, rasanya tuh melelahkan ketika apa yang lo lakukan gak membuat perbedaan.

Menjadi manusia itu susah, saaangat susah. Ini sudah 2018 dan kita masih aja mengejar pengakuan orang buat peduli dan berubah menjadi baik. Kita menaruh semua energi dan usaha kita kepada orang lain buat menyampaikan pesan bahwa mereka bisa lebih baik. Kita menghabiskan semua emosi kita buat orang lain, membiarkan mereka buat mengendalikan perasaan kita dan itu melelahkan.

Menjadi manusia itu melelahkan.


Kita terpaksa bangun tiap pagi di saat kita gak mau terbangun dan beraktivitas setiap hari. Kita bersiap-siap, mencoba terlihat 'pantas' dengan setelan pakaian kita, minum kopi dan pergi ke tempat yang kadang gak mau kita datengin. Tapi kita tetap harus ke situ, karena kita harus ngumpulin pundi uang supaya feed Instagram gak pernah sepi. Kita harus ngelakuin apa yang disuruh karena kita gak punya banyak pilihan selain menurut.

Kita harus menahan semua perasaan ketika merasa sudah gak kuat. Kita harus tetap tersenyum meskipun didalam hati perasaan ini kayaknya remuk. Kita harus tetap bertingkah kalo semuanya baik-baik aja meskipun kita sangat sadar kalo semua itu sebenernya hancur berantakan.

Kita harus ketemu satu tengik kecil yang sering disebut deadlines, kita harus tetap membuat semua orang senang, we have to get shit done bahkan ketika kita lebih pilih buat merangkak di meja lalu kemudian pingsan dan sebagian dari diri kadang mau teriak "bullshit, this isn't living."

Tapi realitanya bisa saja kalo gue salah saat gue duduk di sini dan membuat konten yang gak bisa keluar dengan mudahnya, but because it's me JOB, I had to get shit done.

-Advertisement-




Ada beberapa orang di luar sana yang gak harus kerja 40 jam per minggu dan mereka bisa bahagia buat pergi ke mana-mana. Beberapa orang bersusah payah buat tetap hidup, dan mereka benar-benar bisa hidup. Kebanyakan dari kita pasti mau jadi seperti mereka tapi juga rata-rata gak ada yang bisa berjuang dengan enaknya.

Kenyataannya adalah bahwa sebagian besar gak bakalan mau buat ngambil risiko yang mempertaruhkan hidup mereka. Kebanyakan orang bakalan tetap bangun tiap pagi dan kerja sampai mati. Kebanyakan orang gak bakalan pernah mau jadi bos, karena secara alami kita bakalan lebih memilih kalo orang lain saja yang mati. Kita bakalan lebih memilih buat ngejalanin kehidupan yang stabil karena itu terasa lebih aman buat dijalanin.

Tapi bukan berarti menjadi manusia itu gak melelahkan.


Kita mencoba untuk melalui semua hal seolah-olah kita tau apa yang kita lakuin. Kita coba dengan sekuat tenaga buat terlihat profesional. Kita berusaha buat terlihat bahwa kita punya segalanya meski sebenarnya kehidupan lagi hancur berantakan. Beberapa orang gak bakalan peduli siapa pun yang menghalanginya, selama apa yang di-mau bisa digenggam. Sedangkan beberapa orang bakalan terlalu khawatir buat mengurusi urusan orang lain sampe lupa urusannya sendiri.

Kadang juga, kita terlalu keras buat nyenengin orang lain dan selalu bilang "iya" setiap kali dapet tugas yang sebenernya buat kita mau melarikan diri karena "tidak" bukanlah sebuah pilihan. Kita melakukan banyak hal yang membuat kita kelelahan karena kita pikir emang udah seperti itulah manusia.

Kita terlalu sibuk buat ngebahagiain orang lain sampe kita lupa gimana ngebahagiain diri sendiri. Kita mengesampingkan emosi dan masalah kita buat kebahagiaan orang lain sebagai prioritas. Kita selalu mencoba buat mengagungkan orang lain, meyakinkan mereka kalo menjadi "baik" itu bukanlah hal yang susah, karena kita pikir emang seperti itulah manusia. Kita selalu mencoba membuat orang lain ngerti kalo "peduli" itu adalah hal yang penting dan esensial. But no one fucking cares. Orang-orang ini gak peduli dan kenyataannya kalo mereka gak akan pernah peduli.

Dan itu melelahkan.


Gak ada yang pernah ngomongin betapa susahnya hidup sebagai manusia karena kita lebih memilih buat ngejalaninya bareng-bareng. Kita gak pernah ngomongin tentang saat di mana kita hancur berantakan, kita cuma ngomongin saat-saat di mana kita bisa melalui semua hal brengsek dan hidup bisa berjalan dengan lancar, karena ngomongin soal hal brengsek itu buat orang lain gak nyaman.
Mencoba buat tetap tenang disaat orang lain bertingkah sangat arogan itu sangat melelahkan, mencoba buat tetap baik-baik saja ketika lu lagi berantakan juga menyusahkan, pura-pura buat selalu terbuka lebar juga gak bakalan buat lu jadi bertambah bijaksana.

Tapi kita tetap memilih buat ngelakuinya, karena kita pikir bahwa kita harus tetap bersama meskipun segalanya menghilang.


Jadi...
Kita bangun tiap pagi, beranjak dari tempat tidur buat bersiap ke luar pintu. Kita tersenyum, kita ngelakuin apa yang diperintahkan dan kita berpura-pura semuanya baik-baik saja ketika dunia lagi sedang runtuh-runtuhnya. Kita berpura-pura bahwa menjadi manusia itu gak melelahkan dan kita bakalan tetap terus seperti itu, just like we're supposed to do.

Kita cuma manusia.



[Siantita N]

Foto illustrasi : Silvia Galikano

Disclaimer: Semua postingan di www.kepsirproject.net ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya diatas. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan Kepsir Project.

Feminisme: Mencari Keadilan atau Balas Dendam?

No comments


Pria dan wanita diciptain buat saling membantu dan melengkapi. Semua pasti setuju dengan pernyataan ini. Tapi entah sejak kapan wanita kemudian mendapatkan stigma lemah dan dikuasai pria, yang kemudian lahirlah gerakan feminisme.


Saat ini, gerakan feminisme bisa dibilang sebagai tren buat para wanita. Kalo ada yang mengaku sebagai pejuang feminisme, maka dia bakalan dianggap sebagai orang dengan pemikiran maju dan cerdas.

Secara umum dan sepantasnya, feminisme itu adalah gerakan untuk membela kesetaraan hak antara wanita dan pria. Dengan kata lain, feminisme itu menginginkan wanita dan pria diperlakukan secara adil - baik dalam bidang sosial maupun profesional. Tapi, entah siapa yang memulainya, makin lama arti feminisme udah mulai melebar, bahkan bisa dibilang berbelok dari yang seharusnya.

Orang-orang yang mengaku pejuang feminis, saat ini lebih concern buat nuntut kesetaraan kepada hal-hal yang justru mengurangi nilai feminisme itu sendiri. Mereka lebih seneng menunjukkan pembebasan batasan sosial semacam tuntutan bahwa wanita berhak bertelanjang dada sama kayak pria, ketimbang menyuarakan variasi standar kecantikan bagi seorang wanita.

-Advertisement-




Ironisnya, di saat bersamaan, mereka mengutuk pria atas tindakan pelecehan seksual dan generalisasi terhadap wanita. Mereka lupa, justru batasan-batasan itulah yang nunjukin identitas kemuliaan seorang wanita, dan menjauhkannya dari pemicu ketertindasan, mereka juga lupa kalo bukan cuma pria yang menstigma wanita, tapi juga label-label yang sebenarnya diciptakan diantara para wanitanya sendiri.

Tujuan feminisme yang pada hakikatnya buat ngedapetin keadilan dianggap gak cukup, lalu muncul pendapat bahwa wanita itu lebih hebat, lebih capable, dan lebih mandiri dibandingin pria, kemampuan multi tasking wanita akhirnya menjadi pembenarannya.

Tapi ketika wanita dan pria diadu dengan cara yang sama, berbagai protes keluar, tuntutan terhadap hak perlindungan pun muncul. Pada akhirnya bukankah sikap ini yang menambah stigma wanita?

Feminisme seharusnya gak mempersoalkan hal-hal remeh seperti; wanita bisa seperti atau melampaui pria. Karena pada kodratnya, wanita memang gak dituntut untuk itu. Feminisme lebih jauh mempersoalkan kelayakan bagi wanita yang memang seharusnya diterima sebagai seorang wanita.

Feminisme seharusnya mencari jalan keluar bagi wanita yang tertindas oleh mindset-mindset kuno bahwa wanita cuma sebagai makhluk kelas dua yang gak masuk didalam daftar prioritas utama. Bukan malah mencari pembenaran untuk meremehkan pria. Ingat, keberadaan pejuang feminisme sejati adalah untuk menghapus ketidak adilan, bukan justru membalikan posisi dalam ketidak adilan yang sama.
Maka bila saat ini ada yang menyatakan dirinya sebagai pejuang feminisme tapi lebih fokus mendiskreditkan pria, coba deh untuk nge-cek kembali makna feminisme yang dianutnya, apakah untuk mencari keadilan bagi wanita, atau untuk membalas dendam pada pria.

[Ayu A]

Disclaimer: Semua postingan di www.kepsirproject.net ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya diatas. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan Kepsir Project.

Mulai Sekarang Berhenti Mengutuk Orang Subjektif, Egois dan Ambisius

No comments

Thursday, June 14, 2018



Sebagian besar orang menganggap kosakata yang berarti baik itu adalah yang bermanfaat atau perlu dilakuin. Dan yang berarti buruk harus dihindarin karena bakalan ngedatengin mudarat atau bahkan bencana.

Tapi kadang orang gak sadar kalo bencana kadang menempa kita menjadi pribadi yang lebih solid: solid antara pemikiran dan tindakan, solid antara idealisme dan perbuatan, solid antara janji dan pembuktian.
- A D V E R T I S E M E N T-




Banyak kata–kata yang sebenarnya bisa ngedatengin soliditas diri dalam mencapai sesuatu. Sesuatu yang baik tentunya. Beberapa kata yang sering digunain buat mencaci, menuduh, bahkan mengutuk orang–orang yang kita benci atau yang diremehin biasanya kata 'Subjektif', 'Egois' dan 'Ambisius'.

"Subjektif"

Banyak dari kita yang ngejadiin “objektifitas” jadi tameng seseorang buat memengaruhi orang lain. Kata objektif terlihat lebih santun dan halus karena kata itu kayak ngelibatin orang lain di dalam setiap pendapat. Tapi subjektifitas harus dimilikin bahkan ditunjukin sama orang–orang yang punya pemikiran besar: atas subjektifitas Soekarno lah Indonesia bisa merdeka – tentunya dengan bantuan berbagai pihak tapi beliau punya subjektifitas yang sangat kental sehingga kita bisa nikmatin kemerdekaan. Atau didalam diri Steve Jobs yang memperjuangkan subjektifitasnya dan ngorbanin banyak hal demi Apple, sebuah brand yang turut membantu banyak orang – mulai dari orang yang benar–benar merasakan manfaat Apple atau cuma gaya aja (gaya-gayan), dan masih banyak lagi orang yang berhasil karena subjektifitasnya.

Maka, bagi yang mau diapresiasi pemikiranya jadilah diri sendiri dan berpendapatlah se-subjektif mungkin. Karena subjektif bisa ngelahirin originalitas juga apresiasi. Apresiasi bisa ngedatengin dukungan, dan dukungan ngelahirin dampak yang besar.

Tapi, subjektifitas sebenarnya bisa aja luntur, kalo tanpa adanya “ego”. Di sini si - ego berperan menjaga subjektifitas. ~ si ego ini kerap dicap negatif.

"Ego"

Kalo subjektifitas itu sebuah mobil, maka ego adalah bensinnya. Ego gak semata–mata buruk, walaupun banyak orang egois yang ngerugin orang lain. Memelihara ego itu adalah hal yang dibutuhin sama orang–orang besar buat ngelawan segala ujian yang ada di depan matanya. Menjadi egois demi sesuatu bermanfaat itu merupakan hal yang dilakukan sama para idola masyarakat sekarang.

Walaupun begitu, subjektif dan ego belum cukup. Ibarat mobil yang ada bensinnya tapi gak punya tujuan. Mobil emang sebuah alat transportasi tapi esensi dari transportasi itu hilang kalo si pengemudinya gak punya tujuan. Dan sebuah kata yang deket sama tujuan itu adalah “ambisi”.

"Ambisi"

Ambisi emang gak buruk. Tapi kalo menjadi ambisius - di beberapa kalangan, itu merupakan kata yang buruk. Kadang orang yang ambisius dinilai sebagai orang yang gak bisa nikmatin hidup. Tapi sebenarnya kalo subjektifitas, egoisme, dan ambisi dijadiin satu, lengkaplah sudah.

Ambisi ngebawa dan nuntut kita buat nempuh tujuan apa yang harus kita capai. Ambisi ngebawa orang mencapai tujuan tertentu lebih dahulu dari pada orang–orang di sekitarnya, dan ambisi juga yang ngebuat tujuan jadi lebih jelas dan nyata.
- A D V E R T I S E M E N T-




Maka, kalo pertama kita berpikir bahwa kata subjektif, egois, dan ambisius itu cocok buat kita pake untuk mencela orang adalah benar? Apakah di saat mencela kita ngegunain subjektifitas kita buat mencela orang tersebut?
Apakah di saat mencela orang lain egois - kita sendiri sedang nunjukin ego tersebut?
Atau jika kita mengatakan orang terlalu ambisius cuma tersisa tiga pilihan; membalap dia dengan lebih ambisius, ngikutin ambisinya sampe kita mengamini ambisi tersebut atau tertinggal dan menyesal?

Sering kali orang lupa kalo  semua ada kadarnya, kadang juga lupa kalo segala yang 'terlalu' itu gak baik. Kita kadang gak sanggup nikmatin kejujuran. Kita lebih sanggup nikmatin kebohongan yang dimanis-manisi lalu berakibat diabetes di kemudian hari.

Jadi akan lebih baik kalo subjektifitas diartiin sama dengan gagasan, ego dimaknain sebagai spirit, dan ambisi dipandang sama seperti tujuan.

(Randi R)

Disclaimer: Semua postingan di www.kepsirproject.net ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya diatas. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan Kepsir Project.


Kenapa sih Kita Harus Saling Maaf Memaafkan?

No comments

Wednesday, June 13, 2018


Filosofi Mudik: Karena Hidup Hanya Sementara

No comments


Mudik udah jadi tradisi bagi sebagian besar masyarakat Indonesia yang sangat dinanti-nantikan. Banyak romantisme kampung halaman yang mau diulang sama para perantau. Mulai dari yang cuma berkumpul bersama, mengunjungi sanak saudara, makan ketupat, sampe ngelepas rindu sama teman-teman lama.

Istilah ‘mudik’ itu sendiri adalah bentuk kata kerja dari kata ‘udik’ yang artinya desa. Tapi, sama banyak masyarakat jawa, kata ‘mudik’ juga diidentikkan dengan singkatan dari kata ‘mulih dilik’ yang punya makna pulang sebentar. Jadi, secara umum, mudik bisa diartikan sebagai kegiatan sejenak untuk kembali ke kampung halaman disaat musim lebaran.

-Advertisement-




Konon katanya, tradisi mudik itu sendiri sebenarnya udah ada sejak jaman kerajaan Majapahit. Pada saat itu, orang-orang pulang ke kampung halamannya buat ngebrsihin makam para leluhurnya setelah ditinggal lama di perantauan. Sambil ngebersihin makam leluhur, mereka biasanya berdoa biar dikasih keselamatan dunia akhirat, Jadi, zaman dahulu, istilah ‘mudik’ sama sekali gidak berkaitan langsung dengan perayaan Lebaran.

Seiring berjalannya waktu, istilah ‘mudik lebaran’ mulai belahrkembang dan menjadi tradisi banyak masyarakat Indonesia sampe sekarang.

Selain itu, mudik ternyata punta filosofi yang gak kalah penting dari maknanya. Mudik, ngasih pelajaran hidup bahwa kita sebenarnya di dunia itu cuma tinggal sementara, dan pasti bakalan kembali ke dunia fana, yaitu akhirat. Mudik ngajarin kita buat sadar diri dan gak lupa dari mana kita berasal dan bakalan ke mana kita kembali.

[Iip]

Disclaimer: Semua postingan di www.kepsirproject.net ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya diatas. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan Kepsir Project.

Opini : Musik Klasik Untuk Semua

No comments

Monday, June 11, 2018

Foto dari archive.rimanews

Sampah Visual dan ke-Goblokan Yang Haqiqi

No comments

Wednesday, May 30, 2018



Well, gue akan membahas tentang narsisme di sini. Narsisme adalah perasaan cinta terhadap diri sendiri. Dengan sebuah pengontrolan yang baik, setiap orang dapat memiliki persepsi yang seimbang antara kebutuhannya dengan hubungannya dengan orang lain. Dengan pengontrolan diri seperti itu (terhadap narsisme) orang akan kagum, kepsir (rispek), dan mungkin saja bisa suka sama lo. Tapi jika yang terjadi sebaliknya, jangan heran kalau orang akan enek dan nganggep gaya lo ketinggian sehingga ada potensi lo ditabrak pesawat.  Pesawat Jet  tempur T-50 punya Rusia.

Dari Rusia gue akan mengajak lo ke Bandar Lampung. Kota dimana yang katanya tapis berseri, dengan lampu-lampu led yang melingkar di pohon sehingga membuat pohon tersebut tampak alay saat malam, Bandar Lampung terus bersolek dengan berbagai keindahan berikut antithesisnya. Sifat Narsisme juga dimiliki warga Bandar Lampung atau lebih globalnya Provinsi Lampung. Terutama menjelang tahun politik. Mungkin apa yang gue jabarkan tentang narsisme di atas mewakili apa yang terjadi di sini. Narsisme yang pada akhirnya menjadi over dan menjadi penyakit kepribadian.

Bagi mereka yang berduit atau memiliki kepentingan khusus kepada arah politik tertentu, mereka berlomba-lomba narsis dengan memajang pas fotonya di baliho atau reklame di jalanan utama Bandar Lampung. Posenya simple, cuma senyum dengan nama mereka di bawah fotonya berikut kalimat ucapan apapun di samping fotonya. And than, nobody cares!

Bagi kaum muda yang bergerak di bidang visual art atau aktif dalam pergerakan independen, foto-foto mereka di baliho kota itu membuat sebuah pertanyaan besar.

YA APASIH?   

Mari kita bahas.

YA APASIH PASAL 1. Sampah visual

Di sini gue nggak akan menyalahkan percetakan, karena gue tahu percetakan pasti sama kayak cewek, gak mau disalahin. Gue juga nggak akan menyalahkan para orang-orang terhormat yang memajang fotonya besar-besar di baliho Bandar Lampung, karena kalau mereka disalahkan, mereka akan marah kayak emak-emak yang kehilangan tupper wearnya. Di sini gue mau ngedumel aja sih.

Sebenarnya gue itu peduli sama bapak atau ibu yang hobinya majang foto di baliho. Seharusnya bapak atau ibu itu mbok ya perbaiki dulu taste art yang ada dalam dirinya. Pada sadar nggak sih kalau sebenarnya itu norak banget?  Senyam senyum dengan editan asal, bekas crop yang masih kelihatan, font yang nggak jelas kayak ramalan cuaca dan kegoblokan-kegoblokan lain yang bisa dinilai dari kacamata visual art. Parahnya semua 90% baliho yang ada di Bandar Lampung, terutama baliho yang dimana memuat foto orang-orang yang “katanya wakil rakyat” memiliki pola kegoblokan visual yang sama. Maka nggak salah dong kalau gue bilang itu sampah visual, ngerusak mata, dan bikin pingin ngehina.  Tapi sayangnya sampah visual itu masih terus marak bertebaran dan nggak bisa dibersihkan sama Dinas Tata Kota.

YA APASIH PASAL 2. Nggak Menarik

Ada beberapa sampah yang bisa di daur ulang dan jadi olahan yang menarik, tapi bagaimana dengan sampah visual? Gimana cara mengolahnya? Mungkin cara mengolahnya dengan cara nulis di sini. Entah karena orang-orang ini punya budget terbatas atau nggak ngerti seni tapi maksain buat sebuah visual di kota, efeknya bisa panjang dan bahaya lho (kita bahas di pasal terakhir).

Lo semua lihat deh, ketika lo jalan ke Bunderan Adipura, beberapa reklame yang memuat foto, Pak Nganu atau Bu Itu nggak sekeren reklame perusahaan rokok atau toko kue artis yang menjamur. Come on, di Bandar Lampung itu banyak lho Visual Artist yang kece, kenapa sih mereka nggak dimanfaatkan? Kenapa? Kenapa selera kalian  buruk kayak film-film Hanung?

YA APASIH PASAL 3. Diikutin Calon Politisi Muda

Politisi lahir dari kampus-kampus dan di kampus itu ada yang namanya Pemira (Pemilihan Raya) semacam  pemilu di kampus buat milih presiden dan wakil presiden mahasiswa. Lucunya atau tololnya, para calon presiden dan wakil presiden mahasiswa ini ngikutin cara-cara yang dilakukan politisi-politisi senior yang bertaste rendah. Mereka masang reklame di kampus (walau dibatasi di beberapa titik di kampus) yang visualnya sama aja kayak senior-seniornya di luaran. Kok ya pada kampret gini, sih? Come on, guys! Apa di masa depan nanti reklame –reklame jelek akan masih bertaburan jadi sampah visual di Bandar Lampung?

Tuh! Udah gue jabarin tentang narsisme yang kebablasan di kota ini. Miris sih lihatnya karena nggak ada yang bersuara untuk itu. Entah karena nggak peduli atau takut? Tapi yang jelas kalau pola seperti ini dibiarin aja, kota kita bukan akan semakin keren, tapi malah akan semakin norak dan APASIH BANGET dibanding kota kota lain.


Oleh :  Billy the Kid


Apa Iya Tah, Kalo Kita Sering Ngederin Musik Yang Kalem Kita Bisa Jadi Pribadi yang Lebih Baik?

No comments

Thursday, May 24, 2018

Foto illustrasi dari 8tracks.com

Kalem bukan berarti harus sendu, tapi bisa aja melagu sih… ~Ayayayayaya….


Banyak banget musik yang bikin pendengarnya tuh jadi santai dan kalem gitu. Selain itu juga, orang-orang kalem pasti tuh senang ngedengerin musik. Tapi apa iyatah musik bisa bikin orang jadi makin kalem?
Nah, pertanyaan itu tuh sering kali muncul di benaknya anggota perkumpulan drummer St Kilda Beach, bukan cuma mereka tapi juga sekelompok ilmuwan Jepang yang pada 2011 lalu nemuin kalo ngedengerin musik tertentu tuh bisa ngebuat seseorang jadi lebih altruistik. ~ Gak tau apa itu altruistik? Cari noh di Wikipedia

Dan kayaknya sih yah, emang ada alasan sendiri kenapa lambang dan juga gerakan perdamaian sering dikait-kaitin sama festival musik. Musik dari semua genre, dan musik “chill” kayaknya beneran berpengaruh deh.

Nah, dalam rangka menilai seberapa besarnya sih kemampuan musik dalam menyebarkan kebaikan juga kemurah-hatian di antara sesama pendengar musik, si Hajime Fukui; seorang peneliti di bidang kedokteran dari Nara University, membuat simulasi kepada dua puluh dua (22) mahasiswa yang diminta buat nge-donasi-in uang mereka ke sekelompok orang fiktif yang mereka lihat di monitor komputer. Mereka diwajibin ngelakuin latihan ini beberapa kali setelah mereka ngedengerin lagu favorit, lagu yang dibenci, dan juga gak ngedengerin apa-apa. Dan coba tebak apa yang terjadi? ~ Jengjengjengjeenggggg....





Yang terjadi adalah, mereka (22 mahasiswa) jadi jauh lebih murah hati setelah ngedengerin musik yang mereka suka, khususnya lagu-lagu “chill” yang merupakan pilihan dari tim peneliti Hajime Fukui, yang ngedorong respon emosional dan juga fisik yang positif.
Si Hajime Fukui bilang kalo penelitiannya tuh nunjukin kalo ngedengerin lagu chill bisa ngedorong perilaku altruistik. ~ Gak tau apa itu altruistik? Cari noh di Wikipedia.

Penelitian si Hajime Fukui ini menyusul temuan di tahun 2004 oleh peneliti Inggris dan Australia yang menyatakan bahwa musik bisa nyiptain perilaku saling tolong-menolong di antara para pendengar. Tim peneliti ngumpulin 600 orang di lapangan olahraga, terus tim peneliti muterin playlist yang berisi lagu-lagu uplifting (nyenengin pikiran) dan juga yang ngejengkelin disaat mereka lagi olahraga. Pas si para peserta keluar dari tempat olahraga, mereka disuruh buat nyelesaiin dua tugas dengan tingkatan yang berbeda-beda: nandatanganin petisi penggalangan dana fiktif, nyebarin selebaran penggalangan dana fiktif. Hasilnya nunjukin kalo hampir semua peserta setuju buat ngelakuin tugas yang lebih mudah yaitu nandatanganin petisi. Tapi sebagian besar peserta yang ngedengerin lagu-lagu uplifting gak keberatan buat ngebagiin selebaran.

Yaaa... Kedengarannya sih emang gak masuk akal, tapi nyatanya emang ada banyak penelitian yang nunjukin hubungan antara musik dan altruisme. Penelitian ilmiah juga ngebuktiin kalo musik juga berguna buat nyembuhin. Kayak di tahun 2013 lalu, sebuah meta-analisis dari 400 penelitian yang dilakuin sama beberapa psikolog di McGill University nemuin kalo ngedengerin musik tuh, selain menenangkan hati, bisa juga buat ngurangin stres, rasa nyeri, juga bermanfaat secara fisiologis. Bahkan musik bisa jadi penawar basi-an. ~ Aneh yahhh... Emang...

Ada alasan sendiri juga kenapa lambang dan gerakan perdamaian sering dikait-kaitin sama festival musik; kenapa sering banget diadain acara musik buat penggalangan dana dan lagu-lagu kayak “We Are the World” diciptain. Musik uplifting, terutama kalo didengerin pas lagi berkumpul, nyiptain empati dan juga hubungan emosional.
Penelitian nunjukin kalo anak-anak dengan prasangka rasial bisa ngurangin stereotip mereka setelah ngikutin kelas musik di sekolah sama teman-temannya dari beda ras.
Hasil penelitian ini juga tentu ada kualifikasinya dong: apakah dampak ini tetap ada kalo mereka lagi gak di kelas musik? Apakah Woodstock emang bisa nyebarin perdamaian?
Bisa aja enggak.

“Musik emang bisa mempengaruhi keyakinan, emosi dan perasaan afiliasi kita. Musik juga bisa ningkatin kepercayaan, mempersatukan, dan nyiptain rasa identitas bersama,” kata Bill Thompson, dosen psikologi di Lab Music, Sound, and Performance Macquarie University.

“Tapi efek ngedengerin lagu favorit gak selamanya positif, dan juga ada batasan dalam nyiptain perasaan murah hati dan niat baik terhadap orang lain. Musik mungkin bisa menyatukan orang yang punya pandangan sama dengan mereka, tapi musik juga bisa mempertajam batas di antara orang-orang yang berpikiran sama dan berbeda dengan mereka.”

Yaahhh, paling enggak penelitian ini nunjukin kalo gak ada salahnya ngedengerin lagu-lagu upbeat atau ngehits di pagi hari, supaya kita bisa jadi orang yang lebih baik. ~ tssaaahhh...

Oh ya lupa, kalo lu lagi lagi pengen dengerin lagu-lagu yang upbeat gitu, kalem, kita udah buatin playlist khusus buat lu yang bisa lu dengerin dibawah ini, biar di Bulan Puasa kali ini hari-hari lu bisa jadi lebih baik. ~ Aamiinn...



Orang Yang Suka Nyelundupin Makanan ke Bioskop itu Keren

No comments

Sunday, May 06, 2018


Ada yang bilang kalo bawa makanan sendiri ke bioskop itu norak, malu-malui bahkan dianggap, kampungan. Tapi menurut gue, justru penonton yang kayak gitu itu malah keren banget.


Kadang bagi beberapa dari kita, hidup yang menyenangkan itu ketika kita ngelanggar peraturan, dan gak ada aturan yang lebih menyenangkan untuk dilanggar ketimbang nyelipin makanan atau minuman ke bioskop.

Nyelundupin cemilan dari luar ke dalam bioskop sudah terlalu sering dianggap tabu. Didalam banyak kasus, hal tersebut memang dilarang sama pihak bioskop. Terserah deh. Gue udah bilang ini sebelumnya, dan gue bakalan ngomong lagi: Hukum kadang-kadang ada untuk mendorong kita menjadi orang yang sangat membosankan, dan oleh prinsip-prinsip gue sendiri, inilah yang gue saranin: selundupkanlah makanan ke bioskop, sebanyak-banyaknya yang kalian bisa.



Seth Abramovitch, reporter The Hollywood Reporter, ngetwit, yang isinya menentang praktik yang sering banyak orang lakuin.

“Membawa camilan dari supermarket ke bioskop adalah tindakan putus asa dan norak,” tulisnya si Seth Abramovitch di Twitter.

Ahelahh, kasian banget sih si Abramovitch, kutipan-kutipan yang ngerespon tweet-nya ternyata jauh lebih viral daripada twitnya sendiri. Gue cuma bisa ngerasa kasihan sama Abramovitch, karena dia itu luar biasa. :))

Jangan membawa makanan ke bioskop! itu permohonan para konformis membosankan lainnya yang dibuat sepanjang sejarah. Dan ada sesuatu yang secara samar-samar klasis tentang pelabelan penyelundupan makanan ringan sebagai hal yang norak, putus asa karena gak sanggup beli, bla bla bla dan lainnya.

Terus, alasan untuk nyelundupin makanan ke bioskop apa?

Biasanya, alasan yang paling kuat untuk nyelundupin makanan ke bioskop itu karena makanan ringan yang dijual di bioskop cenderung terlalu mahal. Ya gak semua orang juga sih yang mungkin mampu bayar Rp70 ribu untuk burger yang rasa dagingnya kayak baru 15 menit lalu baru keluar dari freezer. Siapa coba yang rela ngabisin 1% gaji untuk popcorn ekstra besar yang ternyata bumbunya cuma garem doang?!

Plisss ah. Gak semua penikmat bioskop yang ece-ece bisa minta cemilan kami di-reimburs sama perusahaan. Kita kudu menggulingkan tirani kapitalis yang nyesekkin ini secara bertahap.

Jadi, kita mulai dari hal yang kecil dulu; bawa dan simpen beberapa permen di kantong celana belakang lo. Bikin strategi. Kalo butuh bantuan, coba simak WikiHow ini yang ngejelasin caranya bawa makanan ke dalam bioskop.

Tapi ya, gue gak nyaranin lu untuk ngelupain kepatutan karena lo udah terlibat kedalam tindakan pembangkangan sipil yang diam-diam radikal ini. Begitu lo berada di dalam teater yang sebenarnya, bersikaplah sopan! Tetep diam saat lo ngunyah. Jangan buka kantong kripik kenceng-kenceng. Tahan diri-lah buat bawa satu atau dua cemilan aja; jangan tiba-tiba langsung bawa nasi padang atau mbak jawa.

Oiyah, ngomong-omong, si Abramovitch, ngeri sendiri ngeliat tanggapan dari tweetnya, yang menekankan “Aturan teater JELAS-JELAS menyebutkan tidak boleh bawa makanan dari luar! Kalian semua pelanggar aturan!!!" kata si Abramovitch.

Itu emang benar, bro. Kami adalah pembangkang. Jadi, bergabunglah dengan kami.
TOS!


Maka, Beruntunglah Mereka yang Menjadi Sponsor Acara Musik

No comments

Monday, March 12, 2018


Menjadi sponsor di acara musik punya banyak manfaat, antara lain terbangunnya brand awareness, terutama di kalangan anak muda.


Hubungan acara musik dengan sponsor sedikit banyak mirip dengan apa yang disenandungkan Ratih Purwasih dalam "Antara Benci dan Rindu".

Benci, benci, tapi rindu jua
Memandang wajah dan senyummu sayang
Rindu, rindu, tapi benci jua
Bila ingat kau sakiti hatiku
Antara benci dan rindu di sini


Salah satu kisah menarik tentang pertentangan antara acara musik dan sponsor itu bisa dibaca di artikel "Dewa dari Leuwinanggung". Di artikel itu, Andreas Harsono menulis tentang W.S Rendra, Setiawan Djody, juga Iwan Fals, yang merasa jengkel pada industri rokok.

"Mereka jengkel karena perusahaan rokok seenaknya menempelkan pesan sponsor di panggung. Logo rokok dipasang di pusat panggung. Mereka memaki-maki industri rokok karena mengganggu estetika. Mereka mengatakan sulit untuk tak menerima sponsor rokok karena kontribusi mereka besar, tapi jangan begitu caranya," tulis Andreas.

Pengalaman serupa juga pernah dialami oleh Felix Dass. Pria yang menginisiasi banyak acara musik—antara lain Bermain di Cikini dan Cikini Folk Festival—ini paham betapa banyak musisi merasa sebal dengan perusahaan rokok.

"Secara umum, perusahaan rokok yang ada di Indonesia itu norak. Orang di belakang brand itu banyak yang gak siap," kata Felix.

Padahal, ujar Felix, perusahaan rokok itu nyaris punya segalanya. Mereka punya uang dalam jumlah besar, ada ruang untuk bereksperimen, juga jaringan luas, tapi banyak yang seolah tak siap membuat acara musik di zaman sekarang. Maka banyak acara yang disponsori rokok menjadi monoton.

Tapi Felix tak memungkiri bahwa sponsor yang paling mudah adalah rokok. Mereka punya ketertarikan besar ke musik. Sebabnya jelas: penonton musik adalah anak-anak muda.

"Saya beberapa kali didukung perusahaan rokok. Dalam kasus saya, rokok itu lumayan oke karena kami bisa berdiskusi dengan pendekatan kualitas, bukan kuantitas. Sedikit banyak saya percaya bahwa sisi artistik itu bisa diperjuangkan, asal alasannya tepat dan tidak mencederai kepentingan masing-masing," tutur Felix.

Maka, sebesar apapun hubungan benci-tapi-rindu para musisi dengan sponsor rokok, tak bisa dipungkiri bahwa perusahaan rokok punya peran penting dalam perkembangan acara musik di Indonesia, baik itu konser maupun festival musik.

Berkat Dua Bouwheer: Rokok dan Bank
Ada banyak sekali konser atau festival musik yang tumbuh dan besar karena disponsori rokok. Djarum, misalnya. Mereka pernah menjadi sponsor Djarum Super Rock Festival sejak pertama kali dibuat pada 1984 silam. Festival ini menghasilkan banyak band rock terkenal, seperti Elpamas, Grass Rock, Power Metal, Roxx, Sahara, Whizzkid, Jamrock (cikal bakal Jamrud), dan Lost Angels yang kemudian menjadi Boomerang.

Beberapa acara juga sempat disponsori Djarum dan meninggalkan impresi kuat bagi para penyuka musik. Mulai Java Jazz, L.A Lights Indiefest, Hammersonic, juga konser Guns N Roses. Nama perusahaan rokok yang juga punya citra kuat di acara musik antara lain Sampoerna, yang jadi sponsor Soundrenaline, atau Gudang Garam, yang bikin Java Rockin' Land.

Maka tak heran, saat perusahaan rokok dilarang menggunakan nama dagang kala menjadi sponsor melalui PP Nomor 109 Tahun 2012, banyak penyelenggara acara musik yang kelimpungan. Bahkan hal itu juga menimpa festival sekaliber Java Jazz.

"Sekitar 40 persen kebutuhan dana penyelenggaraan Java Jazz didapat dari industri rokok," ujar Dewi Gontha, Direktur Utama PT Java Festival Production, dalam diskusi di kafe Rolling Stone pada 2013 silam.

Ketika sponsor rokok sudah mulai kesulitan terang-terangan mendukung sebuah acara, bank mulai menyodok jadi sponsor utama. Nyaris semua bank besar pernah, atau masih, mendukung sebuah acara musik bergengsi. Salah satunya adalah Bank Negara Indonesia yang jadi sponsor Java Jazz.

BNI mulai mendukung acara ini sejak pertama kali diadakan pada 2005 silam. Laiknya acara pertama, menggaet sponsor besar adalah pekerjaan yang cukup berat. Apalagi kondisinya saat itu Indonesia dalam sorotan dunia karena teror bom Bali kedua.

Menurut Corporate Secretary BNI, Ryan Kiryanto, mendukung Java Jazz sejak awal menjadi semacam "kewajiban moral", mengingat BNI adalah Badan Usaha Milik Negara. Saat itu, BNI menyadari bahwa Java Jazz membawa nama Indonesia, karena itu diharapkan bisa mendatangkan kembali wisatawan mancanegara.

Niat tersebut berbuah manis. Java Jazz menjadi salah satu festival jazz terbesar di dunia. Setiap tahun, lebih dari 100 ribu penonton mendatangi festival yang diadakan selama tiga hari itu. Namun Ryan juga memberi catatan: mendukung acara musik yang direncanakan untuk jangka panjang jangan hanya menengok statistik di tahun-tahun pertama.

"Sebab biasanya, tiga tahun pertama pasti acaranya tidak akan begitu ramai. Karena belum banyak orang tahu," katanya.

BNI juga menangguk banyak untung. Menurut Ryan, BNI mendapat citra sebagai bank yang mendukung acara musik. Mereka tidak mengejar kepentingan ekonomi belaka, melainkan juga mendukung acara seni dan kebudayaan. Tentu saja, BNI mendapat keuntungan dari segi keuangan.

"Rata-rata pertumbuhan kredit kita sebelum 2017 itu dobel digit. Antara 17-18 persen. Padahal perbankan Indonesia rata-rata 12 persen. Yang lebih dramatis, tahun 2017 lalu pertumbuhan kredit perbankan nasional itu hanya 8 persen. Di BNI? Melejit 12,5 persen," ujar Ryan.

Selain BNI, ada banyak bank yang mendukung acara musik. BCA mendukung Jazz Gunung Bromo, Bank Mandiri menjadi sponsor Jazz Goes to Campus. Yang terbaru, Bank Jawa Tengah akan jadi salah satu sponsor konser band rock 1980-an, Europe, yang diadakan di Boyolali pada Mei 2018.

Menangguk Untung dari Konser Musik
Menjadi sponsor di acara musik memang membawa banyak keuntungan. Menurut riset promotor musik AEG dan agensi pemasaran Momentum Worldwide, konser musik adalah tempat terbaik untuk berhubungan dengan para milenial.

Hasil riset itu mengatakan, 93 persen responden menyukai merek atau perusahaan yang jadi sponsor acara musik. Selain itu, 83 persen responden menyatakan punya rasa percaya yang tinggi terhadap merek yang mensponsori acara musik. Sekitar 80 persen responden membeli produk dari sponsor acara musik.

Penelitian senada juga pernah ditulis Chintya Ayu Februarini dalam skripsi Pengaruh Sponsorship Terhadap Brand Awarenes Djarum Super Mild: Studi Pada Event Jakarta International Java Jazz Festival 2012 (2012). Dengan pendekatan kuantitatif yang melibatkan 100 penonton, penelitian itu menyimpulkan bahwa sponsorship memiliki pengaruh signifikan terhadap kesadaran merek.

"Dalam melakukan sponsorship, sebaiknya Djarum Super Mild tetap fokus memilih event musik untuk disponsori, karena hal ini terbukti positif dalam mengoptimalisasi sponsorship demi meningkatkan kesadaran merek," tulis Chintya.

Kehadiran sponsor dalam acara musik memang nyaris selalu lekat di benak para penonton. Jika merujuk studi yang ditulis Jennifer Rowley dan Catrin Williams dalam "The Impact of Brand Sponsorship of Music Festivals" (2008), 73 persen responden bisa mengingat sponsor yang mendukung sebuah festival musik.

Maka tak heran, di negara-negara yang punya seabrek acara musik, semisal Amerika Serikat atau Inggris, banyak perusahaan berlomba jadi sponsor. Pada 2017, sponsor festival musik paling aktif di Amerika Utara adalah perusahaan bir Anheuser-Busch InBev, diikuti oleh Uber. Di tahun itu, nilai sponsor di acara musik di kawasan Amerika Utara mencapai angka 1,5 miliar dolar, naik 4,8 persen dari 2016.

Dengan kisah-kisah mengesankan itu, rasanya rugi sekali jika sebuah perusahaan, apalagi perusahaan besar, enggan untuk jadi sponsor acara musik. 

Artikel ini pertama kali tayang di (tirto.id - nrn/ivn)

  • [message]
    • Oleh : -

Latest News

Loading...